Yey! akhirnya sempat juga jalan-jalan bareng suami disela-sela dinas. Kind of late honeymoon lah. Soalnya dari nikah sampe selesai walimahan kita gak sempat honeymoon sama sekali.


*flashback dikit ya..

Alhamdulillah kita menikah di tanggal 13 Februari 2015, sebulan lebih setelah lamaran dilaksanakan. Padahal di acara lamaran gak ada omongan tentang tanggal pernikahan. Yang ada cuma isyarat bahwa jeda antara lamaran dan nikah gak akan lebih dari 6 bulan. Dipertengahan masa menanti keputusan orang-orang tua mengenai tanggal pernikahan, datanglah sebuah berita yang mengejutkan. Yang membuat perundingan para orang tua pun seperti tidak berlaku. Yang membuat keluarga kalang kabut memikirkan solusi yang pas untuk semua pihak. Berita yang saya terima lewat teman-teman yang memberikan ucapan selamat lewat media sosial, bahwa saya diterima menjadi salah satu pegawai di sebuah instansi negara.

Maka rusuhlah kedua keluarga. Mengingat kalau saya tetiba harus langsung berangkat ke daerah penugasan nun jauh di Sumatera Barat, bagaimanalah nasib pernikahan kedua anak muda ini? Hal berikutnya yang terjadi adalah kedua orang tua saling berunding, hingga diputuskan bahwa pernikahan akan dilangsungkan di Mesjid Raya Baiturrahman (MRB), tanggal 13 Februari 2015, hanya berjarak 40 hari dari hari lamaran. Alhamdulillahnya lagi dapat slot kosong, karena biasanya di MRB ini orang-orang harus booking paling telat 3 bulan sebelum bulan pernikahan, lah ini gak sampe sebulan sebelum, kita masih dapat jadwal kosong. Emang di setiap kesulitan akan Allah sisipkan kemudahan yang gak disangka-sangka.

Maunya sih langsung walimahan, tapi persiapannya gak cukup kalo cuma sebulan. Bakalan riweuh banget pasti. Kemudian perembukan keluarga besar pun dilakukan, maka 9 April menjadi waktu pilihan pelaksanaan walimahan di rumah orangtua saya.

Maunya juga sambil menunggu walimahan saya dan suami mau honeymoon dulu. Eh tapi kata emak  gak baik pada honeymoon sebelum walimahan digelar, takut jadi fitnah. Padahal kan pas nikahan aja yang hadir udah hampir sebarek-abrek mak, rame bangetlah di masjid waktu itu. Ah emaak, kita kan pengen berduaan memadu kasih :p


*back to present

Jadi di Semarang kita menghadiri pernikahan temen, lalu jalan-jalan. Nah, berhubung bingung dan males nyeritainnya pake kata-kata, jadi inilah foto-foto late and quite a long honeymoon kita yang semoga bisa bercerita lebih dari sekedar kata, fufufufufu.


Sore-sore di kuil Sam Po Kong


Menghadiri nikahannya Mbak Yanti
















Nah ini, siapa yang nikah siapa yang foto berdua :v



Lagi-lagi, siapa yang nikah siapa yang heboh :p


Tks, udah fotoin kita berduaaaa di brown canyon :*



Beberapa minggu yang lalu saya sempat bertemu dengan teman-teman akrab semasa kuliah dulu. Kita ngobrolin masalah pekerjaan, gimana kehidupan sekarang, gimana rasanya hidup jauh merantau, dan gimana rasanya yang sudah menikah dan menjadi emak2 atau bapak2.

Saya juga pernah (sering ding), ngobrol online sama beberapa teman yang sama-sama baru saja menikah (hitungannya antara 0-1 tahun yaa). Ada percakapan yang saya mulai maupun mereka yang memulai. Dan kalo para istri muda ini ngobrol apalah lagi bahasannya selain kehamilan. Dari obrolan kami, belom ada satu pun dari kami yang mulai ngerasa hamil. Saya sering chat soal hamala-yuhamilu-hamil ini sama 3 orang, sebut aja namanya Cinta, Rindu, dan Asmara. 

Perasaan baru aja saya dan mereka ngobrol-ngobrol dan belom ada indikasi apa-apa di rahim kita. Eh ternyata dari bulan lalu saya liat di status kalo Cinta dan Rindu sedang hamil dan akan lahiran dalam waktu dekat, dan Asmara baru aja dari periksa ke bidan seminggu yang lalu dan positif hamil ..alhamdulillah yaa. Antara senang dan mewek sebenarnya dapat kabar bahagia gitu. Senang temen insya Allah segera menjadi ibu, mewek karena sayanya belom dikasih kepercayaan yang sama kayak mereka.

Pas tau bulan ini saya kedatangan siklus bulanan itu rasanya hampa. Rasanya pengen nangis, tapi kok ya cengeng. Pengen marah, lah ini nikmat kan, kalo Allah belom mau ngasih saya dan suami rezeki masak saya harus marah, padahal Dia lah Sang Maha Kuasa, Maha Tau apa yang terbaik dan kapan sesuatu baik buat dititipin ke kita berdua. Tapi, ternyata saya gak bisa nahan untuk gak nangis waktu saya bilang ke suami kalo saya baru aja dapet. Dan suami nanya kenapa saya nangis? sedih kenapa?. Saya geleng-geleng ajah, belom bisa jawab, masih sesegukan :p. Saya yakin, suami juga udah ngeh dari tadi kenapa saya nangis. Sampe akhirnya dia nanya lagi, marah karena haid? karena belom hamil?. Saya geleng-geleng, jujur saya gak marah, cuma sedih sih belom bisa hamil di usia pernikahan yang ke-8 bulan ini, hehe. Masih seumur jagung sih, tp saya pengen banget punya dedek bayi sendiri, saya dan suami suka banget sama bayi..bawaannya pengen maen mulu sama mereka, hoho.

Lalu saya mulai tenang pas suami bilang sambil ketawa,

"Kalo kita yang baru 8 bulan nikah, dan adek nangis karena belom hamil. Gimana yang udah bertahun-tahun belom dikasih kehamilan dek? Abang rasa air mata mereka udah 2 ember kali ya?"

"Ahaha..alah abang ni." saya ikutan ketawa. Ini suami saya emang beda cara nenangin istrinya yak. But I love the way he calms me.

"Tenaaang. We try it again and again yaaah" Bisiknya. Lalu gak lama suara dengkuran halusnya pun kedengaran. Capek abis mikirin cara bikin istrinya ketawa kali yaa :p


Kemudian kesadaran itu datang. Bahwa kesempatan, kesehatan, harta benda dan yang kita dapat dihidup kita ini murni dari Allah. Titipan. Kalo Allah nitip sesuatu maka hak Allah juga untuk mengambilnya sewaktu-waktu milikNya kan. Begitu juga kalo belom dititipin gak usah berkecil hati, mungkin Allah sedang menitipkan rezeki yang lain buat kita. Cuma ya manusia, selalu gak sadar akan suatu nikmat sampai nikmat itu dicabut, atau gak mengganggap nikmat jika bukan sesuatu yang dikehendaki.

Dan saya rasa nikmat yang sedang saya dan suami rasakan sekarang adalah bisa benar-benar membangun keluarga berdua saja, dari awal, gak tinggal serumah sama ortu lagi, juga suami udah dapat kerjaan (insya Allah) tetap di kota perantauan kita ini. Alhamdulillah wa syukurillah :)



Maka, nikmat Tuhanmu yang mana yang kau dustakan?

Saya rasa kejadian ini ada hubungan sama aktifitas beberapa hari kebelakang.

Jadi pas liburan panjang, padahal 3 hari doang ya (heh! bersyukur lah dikit -_-), sabtu dan minggunya kita habisin dengan leha-leha di rumah, masak dan nyuci segunung tentu saja sodara-sodara T_T. Tapi saya menikmati sekali kok, berdua suami sih. Seneeeng.

Nah senin, 17 Agustus, bareng Tion and the genk kita ke bukit tinggi. Jalan-jalan rencananya. Eh rupanya di jalan mayan macet, gak lama tapi. Bang Al, suaminya Tion (yang sebenarnya biasa disapa Nonie sama temen-temen n keluarga, walaupun nama asli Tion adalah Reintan :D), yang udah tau seluk beluk Padang, nyari jalan mutar melewati bentangan sawah hijau dan  ditumbuhi tanaman pengunungan sepanjang jalan. Bagus dan bikin sejuk sejauh mata memandang.

Lalu ternyata pas sampe di Bukit Tinggi, rame banget orang disana. Tumple blek lah dsitu semua orang yang haus liburan (halah!). Kita foto-foto sebentar. Naila, ponakan paling kecil dr Tion, beli kacang rebus, dan saya beli buah potong. Kemudian kita pulang.

Jalan pulang teryata eh ternyata macet juga. Lebih parah. Dan dengan keahlian Bang Al, maka kemacetan pertama dan kedua gak perlu dilewati, ada jalan mutar lagi, ayyyeeeey! Tapi di kemacetan ketiga, kita terjebak lebih dari setengah jam. Udah jam 7 malam lewat pulak. Perut memulai bunyi-bunyian. Mata udah pengen kepejam. Capeek book. Eh kalo yang penumpang kayak kita-kita ber-6 aja capek gimana Bang Al yang nyetir yak? Sebagai orang yang paling capek, yg bikin suami Tion top markotop adalah tetap bisa santai dan tetap sempat bercanda sesekali. Singat cerita. Karena kalo enggak bisa sampe pulang kerja ini ngetiknya. Akhirnya kita makan di Ayam Rica-Rica Mas Bagus, di daerah Pondok dengan bahagia. Sekian.


Sekian buat cerita ke Bukit Tingginya.
Lanjut sama cerita hari selanjutnya. Hoho


Nah Selasa-Kamis ini kita isi dengan kegiatan rutin. Saya ngantor, suami ngatarin. Saya kerja (dan main) di kantor, suami mereview paper dan lanjutin DIY. Tapiii hari ini saya pengen cepet-cepet ngantor, biar gak ngos-ngosan naik tangga karena 2 menit lagi jam 8. Seperti biasa saya yg ngunci pintu rumah, lalu ngasihin ke suami. Dan hari ini saya terlalu fokus pake helm dan ngelonin bekal makan siang. Sampe akhirnya pas masuk ruangan, saya buka jaket dan sadar kunci rumah di dalam kantong jaket. Suami udah terlanjur pulang. Dan sekarang pintu rumah udah dipretelin sampe bisa kebuka, biar dia bisa masuk. Mahahaha

Nah loh? kenapa suaminya gak balik ke kantor aja, Zen? 
Karena oh karena, jarak rumah-kantor itu sama dengan 16 Km.


Eh udah capek baca rupanya gak ada hubungannya ya ke Bukit Tinggi dan ketinggalan kunci?
Suka-suka yang punya blog dooong :p

Awalnya saya cuek aja ada yang nulis status, atau posting gambar dengan caption,

Alhamdulillah kerja, bisa punya penghasilan jadi gak harus minta sama suami mulu.

Bersyukur walaupun gak kerja, bisa mendidik anak dengan baik di rumah, bisa nyiapin segala kebutuhan suami.

Ayo bunda-bunda, kerja di rumah itu enak loh. Tetap punya penghasilan sendiri, plus bisa merawat baby dan suami juga :)

Bla..bla..bla..bla..dan kalimat semisal.

Pernah sekali saya nemu sebuah tulisan yg banyak dishare temen-temen, saya juga ikutan ngeshare akhirnya. Kesan yang saya dapat setelah baca sampe tuntas adalah bahwa penulis gak menyalahkan ibu pekerja, ibu rumah tangga, ataupun ibu yg bekerja dari rumah. Menurut penulis, dan saya yakin menurut orang-orang yang juga ikut ngeshare itu tulisan, yg salah adalah ketika ibu-ibu tersebut ada kesan merasa lebih baik dari tipe ibu lain, dari statusnya. Lebih banyak tersirat siiiih. Gak berani kali ya harus mention langsung ibu-ibu kenalannya yang berbeda tipe.

Lama-lama  mata saya pun jadi capek melihat ada status gituan bertengger di timeline. Saya gak suka sama yang suka membanggakan tipenya. Karena menurut saya semua ibu itu mandiri.



Kehamilan yang selama 9 bulan dibawa pergi kemanapun seorang diri, itu mandiri.

Dan tau gak ibu yg berkerja di kantor itu pun keras usahanya untuk menyelesaikan urusan kantor, lalu tetap meprioritaskan keluarga. Kurang mandiri?

Ibu yang punya usaha rumahan, entah handmade online shop, ataupun menjual produk dr sebuah brand. Mereka juga perlu menyempatkan di sela-sela meninabobokkan anaknya buat sesekali mempromosikan dagangannya. Juga mandiri kok.

Ibu yang gak bekerja pun tetap mandiri. Mikirin menu makanan buat suami 3x sehari plus mpasi bayi gak mudah juga loh.

Dan kemudian, menjadi istri, lalu ibu, mengurus ini itu di dalam istana keluarga, itu adalah pekerjaan 24 jam, 1 minggu, 365 hari, dan seumur hidup. Itu lebih dari mandiri.




Lagian, kewajiban suami kan menafkahi istri? Tapinya istri harus peka sama kondisi keuangan keluarga. Kalo lagi kanker (kantor kering :p), jangan kebangetan minta dibeliin berlian 10 karat, atau emas antam 100 gram T_T.

Tambahan lagi ya (hedeeh belom selesai merepetnya ya, Ruzen?)..keputusan para wanita, istri dan seorang ibu bekerja, jadi ibu di rumah aja, atau bekerja dari rumah, pun pasti sudah melalui pertapaan, semedi dan pertimbangan sana sini. Jadi jangan berani-berani menjudge ibu tipe ini lebih baik dari tipe yang lain. They are all the same. They are all mothers.

Diberdayakan oleh Blogger.

Yang Punya...

Foto saya
A wife and insya Allah a future mother :D. Small figure, suka jalan2 ke alam terbuka, tp jg suka mendekam drumah dgn setumpuk film n buku. Kadang kalo lagi kumat juga suka berbuat hal2 gila bareng anak2 dodol :D. Oia, saya juga suka banget sama suami saya *eh, itu mah harus yak :p Ex.mahasiswi Mipa Matematika, yg sedang awut-awutan menimba ilmu lagi di negeri formosa, berasa salah jurusan (wktu S1 merasa gini juga sih) tapi ya wes dilanjutkan aja, sejak kapan sih punya ilmu itu ngerugiin :D a life, sky, photography and Pepnosaurus lover ^_^

Followers

Search

Memuat...