Pernah jadi korban obsesi orang tua?

.....
Mana suaranyaa???*teriak kencang lewat toa mesjid.

Hahaha, yakin banyak deh diantara kita yg jadi korban. Saya juga sedang ngerasaain sekarang, haha *senyum miris. Tertekan banget, tp kapan sih kesempatan datang dua kali *mikir.

Tapi setelah dua mingguan ini jalanin pelatihan --- salah satu syarat jd calon penerima uang negara (bc : beasiswa ) ---- kok yang awalnya males banget ingat2 S2, jadi py motivasi dr temen2 sekelas yang ngebet banget lanjutin studi. Malahan jadi rada2 terobsesi gitu.

Yaudin, dijalanin aja deh. Dari terpaksa jadi obsesi,haha.





"Kebutuhan selalu diawali oleh keterpaksaan yang menjelma menjadi kebiasaan."



3 komentar:

Anonim mengatakan... 24 Februari 2012 19.40  

Pernah banget mbak :D Itulah orang tua mau tidak mau harus diikuti kemauanya klau tidak mau dipecat jadi anak hehe

kalo udah di TW ntar suka sendiri kak and jgn lupa sebelum kesana, sesuai kesepakatan, kita nge-kfc dulu yaa :D

sianakdesa : hehe, tapi biasanya klo nurut ortu seringnya berkah loh :D

ayi : mm..kpn ya kita prnah bikin kesepakatan?haha, ya deh insya Allah klo lg ada rezeki kita ke sono bareng yak ;)

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

Yang Punya...

Foto saya
A wife and insya Allah a future mother :D. Small figure, suka jalan2 ke alam terbuka, tp jg suka mendekam drumah dgn setumpuk film n buku. Kadang kalo lagi kumat juga suka berbuat hal2 gila bareng anak2 dodol :D. Oia, saya juga suka banget sama suami saya *eh, itu mah harus yak :p Ex.mahasiswi Mipa Matematika, yg sedang awut-awutan menimba ilmu lagi di negeri formosa, berasa salah jurusan (wktu S1 merasa gini juga sih) tapi ya wes dilanjutkan aja, sejak kapan sih punya ilmu itu ngerugiin :D a life, sky, photography and Pepnosaurus lover ^_^

Followers