Segelintir dari 6453org anak math 06 yg lagi ngumpul
 (yang di belakang sana gak termasuk yaa)

Iya, nangis aja sana!
Begitulah kalo anak math 06 pada ngumpul. Rasanya gak afdol jikalau kita gak nangis-nangis. Loh emangnya kenapa? 

Bukan karena kesenangan karena udah lama gak ketemu, lalu kita terharu, karena ternyata yang dulu kurus walaupun makan 5 kali sehari udah jadi gendut, dan yang sehat makin sehat alias gak kurus-kurus. Bukan! sueeer deh, bukan!

Adalah anak math 06 merupakan sekumpulan anak-anak dengan tingkat kecerdasan tingkat tinggi, nyaris jenius. Huuuuu! (disorakin kakak senior yang iri kita pada bisa sidang hari sabtu). Tenang kak, tenang. Kita ini cerdas menghayal, bukan cerdas yg menyebabkan punya IPK 4.00. 

Sangking cerdasnya, kita bisa menghayalkan hal-hal aneh, juga improvisasi berlebay-an tentang kejadian waktu masih muda dulu (sekarang masih muda juga sih :p). Dan anehnya, kita bisa ketawa sampe bercucuran air mata. Padahal kan imajinasi kita pada beda yak. Improvisasi khayalannya sih berjamaah, tambal sana tambal sini, sampe pada satu sentuhan improvisasi terakhir yang melengkapi hidangan imajinasi, kita akan ketawa sampe kebahak-bahak, nangis-nangis, batuk-batuk, ingusan (iih! ini apaan sih, pada flu yaak?). Begitulah kira-kira gambaran lebaynya.

Tiap ngumpul kita bakalan nangisin improvisasi khayalan kita yang entah jaman kapan itu. Kita gak ngayalin hal baru sih. Cuma retell khayalan jaman kuliah dulu. Tapi tetep ngabisin tisu buat ngelap air mata. 

Dari mulai Mak Re yang terlibat skandal 'cinta kita dan kue kantin baret'.
Mak Re yang kita khayalin dijemput limosin si pangeran  'cinta kita dan kue kantin baret'.
Nova dan ruang sauna.
Kita dan bapak LAPLACE (sengaja capslock, biar ingat tulisan bapak itu yang segede papan tulis).

Kita dan ujian di RKU yang sampe maghrib, terus dosennya nyeletuk,

"Besok kalo ujian sampe jam segini, jangan lupa bawa Autan"

"....." sekelas bengong dengar celetukan tiba-tiba ini.

"Kan udah maghrib, banyak nyamuk" jawab si bapak dosen. Tanpa ekspresi. Catat ya! T-a-n-p-a  E-k-s-p-r-e-s-i-!-! (mulai alay ni si rujen).

"hmmph" sekelas pada galau mau ketawa apa lanjutin kerjain ujian. Ampyuuuun Pak, ampyuuun! kita tersiksa nahan ketawa, Pak.


Kita yang ditelepon dosen yg nagjak bikin kelas ganti, dan dengan bandelnya kita seangkatan gak ada yang masuk, pada mau ongkang-ongkang kaki sambil ngenet di ruang MEC.

Daaan, yang paling emejing adalah ketika absen satu MK hilang. Salah satu dari kita khilaf ngejualin itu absen bareng dengan kertas bekas lainnya di tempat pengloakan barang bekas.


Maka, kalau besok kita ngumpul lagi, kita bakalan nangis-nangis lagi menghayalkan cerita jadul kek di atas itu. Soo, pada bawa tisu yak kalo ngumpul, biar kita gak rebutin tisu di warung orang.


1 komentar:

Anonim mengatakan... 24 Februari 2015 10.20  

penasaran dgn dosen yg tanpa ekspresi sapa ya?#sambil mengingat xixixi..

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

Yang Punya...

Foto saya
A wife and insya Allah a future mother :D. Small figure, suka jalan2 ke alam terbuka, tp jg suka mendekam drumah dgn setumpuk film n buku. Kadang kalo lagi kumat juga suka berbuat hal2 gila bareng anak2 dodol :D. Oia, saya juga suka banget sama suami saya *eh, itu mah harus yak :p Ex.mahasiswi Mipa Matematika, yg sedang awut-awutan menimba ilmu lagi di negeri formosa, berasa salah jurusan (wktu S1 merasa gini juga sih) tapi ya wes dilanjutkan aja, sejak kapan sih punya ilmu itu ngerugiin :D a life, sky, photography and Pepnosaurus lover ^_^

Followers